Sabtu, 25 September 2010

Manfaat Matahari bagi Kehidupan

Manfaat Sinar Matahari


Sinar matahari diketahui memang memberikan pertumbuhan dan tenaga bagi semua makhluk hidup.  Berikut ini beberapa manfaat sinar matahari!
1.    Sinar matahari menghasilkan vitamin D. 
Pada waktu berkas sinar ultraviolet disaring di kulit. Ia mengubah simpanan kolesterol di kulit menjadi vitamin D.  Menghadapkan sebagian dari tubuh ke sinar matahari selama 5 menit memberikan 400 unit vitamin D
2.    Sinar matahari mengurangi kolesterol darah. 
Dengan mengubah kolesterol di bawah kulit menjadi vitamin D, menyebabkan tubuh memberikan peringatan kepada kolesterol yang ada dalam darah untuk keluar dari darah menuju ke kulit, sehingga mengurangi kolesterol dalam darah.
3.    Sinar matahari menjadi penawar infeksi dan pembunuh bakteri. 
Matahari dapat membunuh bakteri penyakit, virus dan jamur.  Hal itu berguna untuk perawatan TBC, erysipelas, keracunan darah, peritonitis, pneumonia, mumps, asma saluran pernapasan.  Bahkan beberapa dari virus penyebar kanker dibinasakan oleh sinar ultraviolet ini.  Infeksi jamur, termasuk candida, bereaksi terhadap sinar matahari.  Bakteri di udara dibinasakan dalam waktu 10 menit oleh sinar matahari.
4.    Sinar matahari mengurangi gula darah. 
Cahaya matahari bagaikan insulin yang memberikan kemudahan penyerapan glukosa masuk ke dalam sel-sel tubuh. Ini merangsang tubuh untuk mengubah gula darah (glukosa) menjadi gula yang tersimpan (glycogen), yang tersimpan di hati dan otot, sehingga menurunkan gula darah
5.    Sinar Matahari meningkatkan kebugaran pernafasan. 
Sinar matahari dapat meningkatkan kapasitas darah untuk membawa oksigen dan menyalurkannya ke jaringan-jaringan.  Faktor lain yang bisa membantu meningkatkan kebugaran pernafasan ialah bahwa glikogen bertambah di hati dan otot setelah berjemur matahari.
6.    Sinar matahari menolong dalam membentuk dan memperbaiki tulang-tulang. 
Dengan bertambahnya tingkat vitamin D dalam tubuh karena terkena sinar matahari, bisa meningkatkan penyerapan kalsium.  Ini menolong pembentukan & perbaikan tulang dan mencegah penyakit seperti rakhitis dan osteomalacia (pelembutan tulang tidak Normal).
7.    Sinar matahari meningkatkan beberapa jenis kekebalan.
Sinar matahari menambah sel darah putih terutama limfosit, yang digunakan untuk menyerang penyakit.  Antibodi (gamma globulins) bertambah.  Pengaruh ini bertahan sampai 3 minggu.  Nitrofil membunuh kuman-kuman lebih cepat setelah pernafasan dengan sinar matahari.  Sepuluh menit di bawah sinar ultraviolet satu atau dua kali setiap minggu dapat mengurangi flu 30-40 %.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar